Sabtu, 08 April 2023

Ulasan F1 22: Meletakkan Dasar, tetapi Gagal

Ulasan Game F1 22




F1 22 keluar di PC, PS4, PS5, Xbox One, dan Xbox Series S/X.

HIGHLIGHT

-F1 22 adalah game balapan simulasi yang hebat pada intinya

-Mobil yang diperbarui, lintasan fisika menawarkan tantangan baru

-F1 22 menampilkan beberapa bantuan mengemudi, opsi penyesuaian


F1 22 — dirilis 1 Juli untuk PC, PS4, PS5, Xbox One, dan Xbox Series S/X — menghadirkan Kembarjitu pengalaman balapan simulasi beroktan tinggi dengan fisika mobil dan lintasan yang diperbarui. Codemasters — yang telah memimpin waralaba F1 selama lebih dari satu dekade — tidak kehilangan bola ketika datang ke inti F1 22. Model mobil baru terasa lebih responsif daripada tahun lalu, trek telah diadaptasi dengan setia, dan suara mobil memukau di sekitar trek. Perubahan kecil juga telah dilakukan pada mode Tim Saya agar lebih menarik bagi pemain yang kembali.


Tapi itu adalah paket F1 22 di sekitarnya yang merupakan kekecewaan besar. Sama seperti setiap game EA Sports lainnya yang keluar dengan sekuel tahunan, F1 22 juga mengalami kekurangan polesan dan revisi signifikan pada formulanya.


Absennya kampanye sinematik tahun lalu — “Braking Point” — pasti terasa. Penggantinya — “F1 Life” — adalah tambahan yang membosankan yang hanya ada untuk membenarkan kehadiran transaksi mikro dalam game.


Penambahan supercar ke F1 22 gagal menghadirkan sesuatu yang spektakuler ke dalam game dan terasa dieksekusi dengan buruk. Sebagai gantinya, Codemasters dapat mengambil kesempatan ini untuk memasukkan mobil dan trek klasik yang telah diteriakkan oleh para penggemar waralaba.




Ulasan F1 22: gameplay dan grafis

Yang mengatakan, hal-hal di trek lebih tajam dari sebelumnya. Mobil baru musim Formula Satu 2022 tampaknya lebih responsif daripada tahun lalu, menawarkan tantangan baru bagi pemain veteran tanpa terlalu sulit untuk dikuasai. Namun, kurva pembelajarannya signifikan - pendatang baru harus tenggelam dalam beberapa jam untuk memahami dasar-dasar mekanika mengemudi F1 22. AI juga tidak membuat segalanya lebih mudah. Saya menemukan AI sangat tak kenal ampun di tikungan sempit; sembarangan menabrak mobil saya jika saya mencubit ruang.


Jangan khawatir! Pengembang F1 22 telah menyertakan banyak bantuan mengemudi dan pengaturan penyesuaian yang memberi pemain opsi untuk mempersonalisasi pengalaman balap mereka. Jika Anda baru mengenal game ini, Anda dapat meningkatkan bantuan mengemudi tanpa mengurangi kesulitan AI agar tetap menantang. Fitur Flashback tepercaya juga ada di sini yang memungkinkan Anda untuk kembali dan mengambil dari titik awal balapan, jika Anda berhasil menabrak atau kehilangan posisi.


Di F1 22, pemain sekarang juga dapat mengendalikan mobil mereka selama putaran formasi, pit stop, dan periode safety car yang sangat meningkatkan perendaman. Presentasi keseluruhan juga bisa mendapat manfaat dari tweak tersebut. Jika Anda berakhir di podium, Anda akan disuguhi cutscene yang sama yang menampilkan perayaan Anda yang telah dilengkapi sebelumnya. Saat kebaruan mereda, saya cenderung melewatkan cutscene yang monoton ini. Mungkin kita bisa mendapatkan perayaan manual yang mirip dengan gelar FIFA EA Sports.


Codemasters telah bertahan dengan Ego Engine 4.0 untuk F1 22. Kini hampir tujuh tahun usianya sudah mulai terlihat. Bukan berarti game ini terlihat lusuh, tetapi secara signifikan tertinggal dari pembalap modern lainnya seperti Dirt dan Forza. Tidak ada yang menonjol secara visual di F1 22 — efek seperti hujan dan perubahan cuaca ditangani dengan cara yang sama dengan F1 2021 pendahulunya. Bahkan tabrakan mobil secara visual tampak serupa, dengan ban yang menggantung secara lucu menggelitik bodi mobil.


Namun, sisi positif dari Ego Engine adalah tidak memerlukan build PC kelas atas untuk bekerja dengan lancar pada pengaturan tinggi. Saya mendapatkan rata-rata lebih dari 60 fps pada pengaturan grafis Ultra Tinggi pada resolusi 1080p pada PC saya pada F1 22.




Ulasan F1 22: tambahan baru

Saat pertama kali meluncurkan F1 22, Anda akan disambut dengan fitur baru F1 Life — semacam area hub yang dirancang untuk meniru gaya hidup mewah seorang pengemudi F1. Pemain lain dapat mengunjungi area hub Anda, tetapi saya tidak benar-benar melihat F1 Life menerima daya tarik apa pun dengan basis pemain.


Anda dapat memilih dari beberapa item dekoratif dan membuka kunci supercar untuk dipajang. Dan itu saja. Membuka kunci supercar bahkan bukan tantangan, dan jumlahnya tidak banyak untuk saat ini. Saya dapat membuka enam dari 10 yang tersedia dalam beberapa jam pertama. Anda kemudian dapat membawa supercar ini ke lintasan untuk uji waktu atau Pirelli Hot Laps. Tapi, dibandingkan dengan mobil F1 yang gesit, supercar tidak menawarkan kecepatan yang sama seperti yang ditawarkan F1 22. Ini bisa menjadi kesempatan sempurna untuk menghadirkan kembali mobil F1 klasik — sebuah fitur yang sangat diminta oleh para penggemar.


Ulasan F1 22: karier dan multipemain


Mode Karir adalah tempat daging dan tulang F1 22 berada. Anda dapat memilih untuk memulai sebagai Pembalap dalam perburuan Kejuaraan Dunia Pembalap — mulai dari F2 dan masuk ke Formula Satu, atau langsung menjadi bagian dari jaringan start Formula Satu. Di sini, Anda mendapatkan opsi untuk mengubah sesi latihan, menyesuaikan durasi balapan, dan bahkan menjadwalkan balapan Sprint sebelum hari balapan terakhir, jika Anda menginginkannya. Ada banyak opsi di sini untuk mengubah pengalaman balap Anda.


Dalam mode Tim Saya F1 22, hal-hal menjadi lebih menarik saat Anda mengatur tim balap Anda untuk bersaing memperebutkan Kejuaraan Konstruktor Dunia. Kali ini, Anda mendapatkan tiga titik masuk — Pendatang Baru, Penantang, dan Pelari Terdepan.


Titik masuk Front Runner memungkinkan Anda untuk merekrut pembalap top dan memperluas fasilitas Anda untuk menjadi penantang gelar secara instan. Ini adalah tambahan yang bagus untuk pemain yang kembali menurut saya yang telah membawa tim mereka dari tengah atau terbawah menjadi juara di pertandingan sebelumnya. Pendatang baru dan Penantang di F1 22 membutuhkan sedikit lebih banyak pekerjaan, karena Anda berinvestasi dalam penelitian untuk meningkatkan mobil Anda dan mempekerjakan pengemudi yang lebih baik.


Di sinilah Acara Departemen F1 22 dapat menjadi sekutu Anda — ini adalah acara acak yang memungkinkan Anda membuat keputusan penting yang memengaruhi pembalap tim Anda, pemasaran, pengembangan, sponsor, dan lainnya. Setiap keputusan dapat memberikan dorongan jangka pendek untuk tim Anda, atau memiliki efek abadi yang bahkan dapat didiskusikan selama wawancara dalam game. Fitur ini menambah kedalaman pada Tim Saya, dan efek potensialnya membuat Anda tetap jujur saat membuat keputusan ini.




Semua mode yang dapat Anda harapkan dari game balapan multipemain juga ada di sini di F1 22. Ada balapan berperingkat dan tidak berperingkat, acara mingguan, dan liga online untuk membuat Anda kembali lagi. Pengalaman balap online secara keseluruhan relatif lancar bagi saya. Saya memang mengalami kegagapan dan kelambatan dalam beberapa balapan bahkan dengan ping yang bagus, tetapi sebagian besar tidak ada yang merusak permainan.


Dan saya senang Codemasters tidak melupakan mode layar terbagi di F1 22 — memungkinkan dua pemain bermain di sistem yang sama. Selain itu, Anda dapat memulai karir sebagai pembalap dengan satu teman lain, di mana Anda berdua dapat bergabung dengan tim yang sama atau menandatangani kontrak individu dengan tim pilihan Anda.


F1 22 memiliki basis yang kokoh dan banyak mode berbeda untuk Anda terus kembali. Apakah itu pemain tunggal atau online, Anda tidak kekurangan pilihan.


Tinjauan F1 22: putusan akhir

Mengingat semua itu, F1 22 lebih terasa seperti pit stop daripada podium. "F1 Life" benar-benar tidak menarik dan supercar terasa tidak pada tempatnya. Codemasters tampaknya meletakkan dasar untuk judul masa depan dengan game ini. Namun dengan sendirinya, game tersebut membutuhkan lebih banyak konten.


Terlepas dari kekurangannya, F1 22 masih berhasil menawarkan pengalaman di trek yang menggembirakan yang akan membuat penggemar game balapan simulasi merasa lebih dari puas. Lebih banyak pemain kasual mungkin mengalami kesulitan di awal, karena mereka mencoba memahami mekanisme permainan.


Jika Anda sudah memiliki F1 2021 Kembarjitu, maka tidak ada tambahan baru yang menarik untuk Anda di sini — bahkan mode cerita “Braking Point” tidak ada. Saya akan merekomendasikan agar Anda bertahan untuk entri tahun depan.


Tetapi jika Anda bersikeras untuk memeriksa bagaimana mobil baru menangani, atau hanya berharap untuk mengambil game F1 untuk pertama kalinya, saya pikir akan lebih baik jika Anda menunggu game tersebut mulai dijual. (Atau dapatkan langganan EA Play Pro di PC). F1 22 adalah game balapan simulasi yang solid — tidak sepadan dengan harga penuhnya.


Kelebihan:

Balapan simulasi imersif

Pembaruan positif untuk Tim Saya

Fisika mobil dan trek yang ditingkatkan

Tidak memerlukan perangkat keras kelas atas

Co-op, mode layar terbagi masih ada

Dapat diakses oleh pemain baru


Kontra:

Hidup F1 terasa sia-sia

Kurangnya polesan dalam presentasi

Tabrakan mobil glitchy

Transaksi mikro tanpa sepatu

Supercar melewatkan kesempatan

Tidak ada kelanjutan dari Titik Pengereman


Peringkat (dari 10): 7

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Performa Starfield di Konsol Xbox Dilaporkan Jauh Lebih Baik Dibandingkan Game Bethesda Sebelumnya

Performa Starfield di Konsol Xbox Menurut Digital Foundry, Starfield tampaknya hanya mengalami kesulitan di dua lokasi padat penduduk — New ...